Rony's Blog
Meta

Jambore Nasional 2006 - Kemana Dasa Dharma Pramuka?

Print This Post   Email This Post

Tak habis pikir, geram, segala macam bertumpuk di kepala saya setelah membaca laporan Jambore Nasional 2006 di harian Kompas. Sebuah acara bergengsi tempat berkumpulnya para pegiat pramuka se-Indonesia, berubah menjadi ajang promosi dan penegasan budaya konsumerisme.

Sebelum terlalu jauh, perlu saya sampaikan bahwa saya bukanlah penggemar pramuka. Pada masa saya, pramuka hanyalah identik dengan kumpul-kumpul dan menyanyi. Satus-satunya acara pramuka yang saya suka hanyalah camping (berkemah). Karena acara tersebut menjanjikan tantangan dan kebersamaan. Saya pernah dihukum di SMA gara-gara menyemangati teman-teman satu kelas untuk tidak datang ke acara pramuka. Namun bukan berarti saya tidak suka dengan dasa dharmanya. Dasa dharma pramuka melekat justru pada acara kemah dan keseharian.

Suasana Jambore Tahun Ini

Jambore kali ini diadakan di Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat. Dari sudut pandang event organizer  maka acara kali ini berjalan dengan sangat sukses. Hal ini diukur dari bejibun-nya spanduk-spanduk sponsor. Dari mulai makanan ringan picnic hingga KFC. Dari mulai factory outlet hingga Honda.

Sususan acaranya pun melibatkan pihak sponsor, sehingga ada acara pengenalan otomotif yang dipandu oleh orang-orang berkaus “I Love Honda”, alih-alih seragam pramuka.

Kali lain di isi dengan tatacara membuat dodol, dipandu oleh kru dari picnic. Yang kemudian dilanjutkan dengan acara membuat lagu dodol dan membuat puisi dodol. Lantas ada lagi acara jalan-jalan. Acara yang kalau pada jaman saya mungkin adalah mencari jejak ataupun jurit malam. Semua peserta diajak untuk keliling ke Goa Bumi Ayu dan Gunung Tangkuban Perahu, yang kemudian mampir ke factory outlet.

Apa yang ada di benak Anda semua? Apa pula yang ada di otak para penyelenggaranya? Saya sangat yakin, yang ada hanyalah uang dan keuntungan. Lihat saja, sama sekali tidak ada suasana yang mendidik di sana, yang ada adalah penanaman pola konsumtif pada anak usia dini.

Repot Memasak? Bingung Air Bersih? Mau Buang Air?

Semua pertanyaan itu hanya terjadi di masa lalu. Masa-masa saya ke atas mungkin, jaman sebelum tahun 1998 mungkin. Kali ini, yang memasak adalah para pembina. Ya ampun dah!

Selain itu, kalau tidak suka dengan masakan sang pembina, tinggal mencari tenda terdekat yang bertuliskan KFC atau Dunkin Donuts. What the hell??

Air putih juga tersedia di mana-mana. Dari seorang teman yang menjadi staff Telkomsel, dia bilang pembelian voucher HP meningkat di acara tersebut. Dan apa yang dibutuhkan oleh para peserta jambore itu?

Takut tidur? Kangen Mama? saya tidak tahu. Yang jelas salah seorang peserta menelfon orang tuanya yang sedang di Bandung agar menjemput. Untuk apa? Untuk buang air besar!

Lantas di mana letak pendidikannya? Pihak panitia sendiri bilang bahwa inilah jambore di jaman kemajuan. Apakah memang demikian? Apakah memang kita harus tunduk pada konsumerisme global? Tidak adakah niatan untuk menanamkan kemandirian sejak dini? Bagaimana kita akan menggantungkan masa depan negeri ini kepada anak-anak yang sudah “tidak mandiri” sejak awal?

Wahai panitia Jambore Nasional 2006, saya kecewa kepada kalian semua. Kecewa sepenuhnya!

vale, matilah neolib!

el rony, mengirim cermin ke Azrul Azwar, bercerminlah kawan!

NB: dan para pembina pramuka mengadakan turnamen Golf, di kota yang sama.

Category: Neolib, Culture, Daily Life | Comment RSS 2.0 | trackback

76 Responses to “Jambore Nasional 2006 - Kemana Dasa Dharma Pramuka?”

  1. Mira Says:

    Pramuka itu berani dan tidak pernah putus asa..bener gag ya? *cek ke Nugi ah*

  2. tifoso Says:

    wakakak… lucu, lucu… :D
    acara piknik berlabel jambore…
    ampuuuun… ampun…

  3. cahyo Says:

    Jadi inget…kemarin dua ponakan saya ribut ke mamahnya masing-masing, minta dibelikan baju pramuka. Ponakan saya tersebut kelas 1 dan 2 SD. Kira-kira, kelak jika sudah besar, jamborenya akan seperti apa ya mas Roni jika sekarang saja sudah seperti ini?

    *masihbelumbisamemahamipramuka*

  4. Azil Adi Permana Says:

    wakakak….loyalitas kastemer dimulai saat ABG, itu mah teori standar.

    PRAMUKA PRAMUDI PRAMUKA BELOM MANDI !!!!
    *alumni pramuka*

  5. Hedi Says:

    ngakak poll !!!!

  6. mpokb Says:

    kasihan yak.. gak bisa pup di alam terbuka..
    :D

  7. merahitam Says:

    Hehehehehe…Postingannya udah keduluan Mas Rony.

    Btw, saya malah gumun-gumun waktu bacanya. Coba saya ikut pramukanya sekarang aja. Jadi nggak perlu ngerasain gimana susahnya belajar mandiri dan ngelawan rasa takut; nggak usah belajar susahnya bekerjasama sama temen-temen satu regu; nggak usah repot-repot belajar ngenalin tanaman, nyeberangin sungai; nggak kegatelan dan kesakitan gara-gara digigit serangga atau lintah dan nggak perlu susah payah belajar masak.

    Wuah, pokoknya menyenangkan jadi pramuka jaman sekarang. Apalagi kalau di acara jambore itu, ada undiannya segala ya. Dapet motor bebek atau PP ke daerah masing-masing, gratis! :p

  8. -tikabanget- Says:

    Jd inget ikut jambore dulu…
    Sampe gak mandi tiap hari..
    hihihihi…

  9. suket Says:

    weh ron, kalo begitu saya bisa jualan paket wisata saya di acara jambore nasional yah… Jambore selanjutnya diadakan dimana ya :p

  10. medon Says:

    tepuk pramaka “prok prok prok”

  11. didats Says:

    dulu, di smp…
    malah ada pembina pramuka yg ngasih kursus gratis kalo ada yg dateng hari minggu…

    soalnya gag ada yg suka pramuka.. =))

  12. oón Says:

    pramuka dulu kliatannya gagah gitu loh! acara out bound & hiking mengasikkan walopun pake alat²terbatas. dulu latian pramuka berharap bisa macem macgyver. sekarang?

  13. Junkerz side B Says:

    ya ya ya…pramuka sekarang emang manja2…:p
    *alumni pramuka era 80-an…*

    mungkin jamnas mendatang bisa diselenggarakan via video conference…jadi, seakan2 hadir, padahal bo’ong…

    blame it to technology + kapitaslisme…
    *bawa2 kapitalisme, biar sesuai selera Ronceh…*

  14. dedenf Says:

    dulu waktu pramuka-pramuka-an pas SD main tebak-tebakan sandi, baik itu sandi rumput atau sandi lainnya, bikin blankar trus ngangkutin orang diblankar itu sampe ke shelter berikutnya, sekarang apa terjemahin sandi itu minta sama pembina yak? atau baru bikin/ngangkat blankar aja pada ngeluh?

  15. Fernando Says:

    postingan soal pramuka tapi gak ada tulisan “praja muda karana” :)

    salam,
    ketua barung macan :D

  16. rony Says:

    mas Fernando:
    soalnya sudah jadi Praja Muda Konsumerisma hihihi

    atau praja muda kapitalisme? :D

  17. Qky Says:

    Wah… Gimana zaman Ghiffari, nanti, yak? Keknya nanti, nggak perlu bawa, tali, pisau, garam, dll… cukup credit card, debit card plus HP… lapar, haus, MCK semua dapat teratasi… tinggal gesek dan SMS atau calling aja… Pramuka Post Modern *hayyah* :P

  18. lea Says:

    dooh manja bener yah.
    duluw gw ikut ga boleh bawa HP, banyak peraturannya, klo ada ortu yang yang dateng malah dapet celaan dari temen yang lain…cupu! cupu!

  19. MaNongAn Says:

    Pernah ikut JAMDA DKI di ragunan (sekitar th85) (Regu Garuda 1), ama JAMNAS di cibubur (sekitar th87/88) sbg anggota tambahan dr daerah penyelenggara (bukan anggota inti). Sumprit susah dan cape banget (saat itu ada temen dr tim inti DKI yg menerobos PASPAMPRES utk bersalaman ama SOEHARTO, hasilnya … teman tsb sempat kena bogem mentah dr PASPAMPRES dan di DISKUALIFIKASI dr keanggotaan JAMNAS). Asyiknya acara tsb bener² TRADISIONAL banget. Mencari jejak, tali-temali, sandi, semafor, membuat tenda & tandu,dll yg Alhamdulillah udah lupa semua. Boro² ke MC’D, ke warteg aja kena hukuman. Boro² bawa HP, ke telpon umum aja dijatah.
    -=he509x™=-

  20. paKDhe Says:

    anu mas ronceh, sekarang sudah gak jaman sandi rumput, sekarang jamannya SSL :D :D situ aja yang ndak bisa menghadapi perubahan jaman :D :D :D

    tapi yo ancene janc*kan lek jambore malih dadi koyo ngono, lha bien melok persami ae wis kroso kemeng puoolll.

  21. gagahput3ra Says:

    hahaha :D waktu itu saya aja ngakak bacanya….dah gitu si penulisnya pake nulis kalimat, “setelah berdodol-dodol ria” gitu….:D jadi berasa kayak tulisan satir….tapi emang iya juga sih…saya juga bingung…padahal saya masih 16 tahun lo….waktu saya SMP, ikut LDK (Latihan Dasar Kepemimpinan) juga gitu…disuruh kemah..tapi gak ada tuh KFC, Telkomsel, terus pake acara bo*er nelpon mami segala…^_^ ya….gimana ya….mungkin Pramuka ini cocok banget memperlihatkan keadaan di Indonesia saat ini, segalanya tidak pada tempatnya. Pramuka yang harusnya menjadi contoh bagi teman-temannya agar bisa hidup mandiri dan percaya akan kemampuan dirinya sebagai manusia, malah diajari sifat konsumtif.

    Uda gitu yang ngebuka jamborenya SBY lagi….:D :D :D

  22. godsoul Says:

    wah saya iri sama anak jaman sekarang karena saya dulu pas sekolah dan ikut pramuka belom umum fasilitas macam hape dibawa anak sekolah. dulu juga kalo pas kemping susah banget makannya, kudu masak sendiri. terpaksa makan mi instan yg mana saya tidak begitu suka. mana acara kemping itu identik dg kengerian para Bantara. salah suruh pus ap, skot jam, dibentakbentak, hormat pada bendera, dll lah. gak penting bgt pokoknya.

    makanya saya suka jijik liat pramuka. pengennya menghajar orang-orang pake baju coklatmuda, celana coklattua, baret coklat, hasduk, tali temali, bawa tongkat… apalagi yg bawa hape. itu saya rasakan kalo lagi maen ke SMA saya dulu.

    kayanya kelak kalo dah punya anak akan saya larang ikutan kegiatan menjijikkan macam pramuka. sok militer. emang orang kudu jadi tentara? mending suruh ikut ekstrakulikuler yg lebih guna macam Mading atau PMR atau Karya Ilmiah. karuan tujuannya.

  23. mita Says:

    ya emang aneh waktu gw secara ga sengaja lewat ke bukit golf sekitar daerah tempat jambore kemaren, ini jambore atau pameran makanan??

    bener banget, jadinya malah mendukung gaya hidup konsumtif, bukannya mandiri and solidaritas…

  24. Mbilung Says:

    Lha Mas…se-tema postingane, tapi panjenengan duluan.

  25. pramuka JB 01025 Says:

    mas,, pramuka smp 45 jkt msh ky pramuka yg dulu ko’, motto nya aja real scout,,
    tiap liburan smester ngadain perkemahan besar didalam
    hutan,, mo ikutan?

  26. Azil’s Blog » Blog Archive » salam pramuka? Says:

    […] Saya sempat terkejut ketika membaca liputan dari Jambore nasional dari Koran Kompas, dan saya sangat “tertawa terpingkal - pingkal” ketika membaca tulisan dari Rony. Sangat amat jauh berbeda dari apa yang saya alami ketika masih aktif di Pramuka. Mari kita salahkan KAPITALIS yang membuat dunia lebih hidup. […]

  27. Ndree Says:

    walah walah….

    dulu pengen banget ngikutin jam nas, gak kesampean karena biaya min 100 ribu,
    skarang malah jam nas diajarin buang uang…
    walah… payah….

    dulu cari air katanya susah,
    sekarang malah cari mudahnya

    mau jadi apa kalo udah besar nanti?
    gak bisa mandiri.

    mau be’ol aja minta “ditemani” ortu….
    gmn tuh???

  28. cItRa Says:

    menurut saya jamnas tahun ini lain dari pada yang lain cukup meriah kok tapi disamping yang kakak sebutkan itu ada positifnya.apa salahnya seh banyak sponsor….

  29. ugih Says:

    manja! dasar pramuka sekarang kayak model semua, kalo ga mau cape jangan ikutan pramuka, jangan ikutan JAMNAS pulang aja biar mamah yang nyebokin sampe bersih abis gitu mimi cucu trus bobo deh dikelonin mamah.

  30. Diah Says:

    Wah… pramuka jaman sekarang emang beda. Kirain masih kayak 20 tahunan lalu ketika saya ikut Jamnas ‘86 di Cibubur (Eh, beneran, udah 20 tahun lalu ya? ada yang ikut barengan nggak?)
    Kirain Pramuka partisipan Jamnas sekarang itu adalah yang terbaik di daerahnya. Kalo yang terbaik aja ‘manja’ (biarpun pasti nggak semuanya dong…), gimana yang nggak pilihan ya? halah….

  31. paydjo Says:

    dulu mo ikut jamnas gag boleh sama kepsek gag ada anggaran (cuma untuk 2 orang)
    mo biaya sendiri juga gag boleh, ternyata suruh ngurusi kemah di sekolah :(

    tp denger cerita temen yg ikut jg gag ada lebihnya, selain bisa pake tiska kesana kemari dan dapet sertifikat

  32. rahmat Says:

    kak Rony yang sangat peduli tentang pramuka.saya juga sependapat dengan sampeyan terhadap masalah ini.kebetulan saya ikut serta sebagai rombongan liar dari jatim setelah sampeyan saya ajak tidak mau ikut.

    pada zaman kita dulu penggalang dan penegak mungkin yang ada adalah kegiatan yang menarik dan inovatif.tapi sekarang malah sebaliknya.saya juga terkejut dengan teman-teman/adik-adik kita dari pulau paling timur diwilaya nusantara yang rela dan bersedia mengikuti kegiatan ini dengan menyediakan anggaran mencapai kepala M.sungguh miris mereka jauh-jauh datang dengan perjalanan yang memerlukan waktu beberapa hari tapi hanya mendapatkan kenyataan diluar perkiraan.

    mas Rony yang cakep, pada masa kita sekarang ini, paradigma dari kader Gerakan Pramuka telah mengalami pergeseran moral yang terdapat dalam trisatya dan dasadarma.lihat saja dewan yang ada dibawah naungan kwartir,dalam AD/ART disebutkan bahwa Dewan Kerja adalah bagian yang tidak terpisahkan dari Kwartir yang berfungsi sebagai wadah menampung aspirasi dari Pramuka T/D.Tapi apa kenyataannya?sejauh ini yang saya pantau dan alami adalah Dewan Kerja hanya menjadi pesuruh dari Kwartir yang membawahinya.Bahkan ada pemeo bahwa Dewan Kerja ( DK )sebagai Dewan Kongkonan ( Dewan Pesuruh ) dari kwartir.

    belum lagi urusan dalam kwartir yang sarat akan nuansa politik.Entah bagaimana kita-kita yang masih peduli dengan bentuk pendidikan kepemudaan ini bisa memperbaharuinya.

    yah kita hanya anggota saja dan tidak bisa berbuat lebih banyak kecuali hanya saran kepada pengurus tingkat nasional.

    berdoa dan teruslah bina dengan baik adik-adikmu yang engkau bina sehingga nantinya kelak dapat menjadi pemimpin yang mampu mengubah wajah Pramuka masa kini dan masa depan

    kiranya 4JJ1 menyertai setiap langkah dan doa kita menuju perbaikan Kepramukaan Indonesia.

  33. rony Says:

    bung rahmat:
    weh saya pernah diajak ya? hmm.. tapi memang sepertinya sedang tidak ada waktu. pingin kemping sih. :(
    nah, semoga tulisan-tulisan seperti ini sampai pula ke telinga bapak-bapak penentu kebijakan, agar arah pramuka ke depan semakin jelas. bukang begitu bung? :D

  34. GUDEP 347-348 JENDRAL SUDIRMAN,SAMARINDA Says:

    Dear all,
    gak senuanya pramuka sekarang seperti itu, buktinya dijendral. sebelumnya saya juga kaget ketika baca artikel ka2k dan komentar dari teman2 tentang pramuka zaman sekarang.dijendral masih sama seperti kegiatan pramuka dulu, masak sendiri, bikin tenda sendiri, mecahkan sandi sendiri, gak perlu nelpon2 ortu waktu kemah, bahkan sering gak mandi sampe beberapa hari waktu kemah, yang pasti intinya PRAMUKA di GUDEP KAMI, 347-348 JENDRAL SUDIRMAN, para anggotanya MANDIRI gak seperti apa yang dipirkan oleh para pengomentar lainnya. kami juga sangat kecewa, atas pelaksanaan JAMNAS tahun ini, tidak semestinya PRAMUKA dijadikan lahan untuk mengeruk keuntungan para produsen. bukannya menjadi ajang yang mandiri, kreatif, dan inovatif malah menjadi bahan promosi. KAMI cuma berharap, semoga pelaksanaan JAMNAS berikutnya dan kegiatan-kegiatan PRAMUKA lainnya tidak seperti tahun ini. DAN JADIKANLAH PRAMUKA SEBAGAI ORGANISASI YANG MENDIDIK UNTUK MANDIRI yang sesuai dengan DASA DHARMA dan TRI SATYA PRAMUKA.
    “SALAM PRAMUKA”
    By: 347-348 JENDRAL SUDIRMAN, Samarinda

  35. NONIK Says:

    Halo mas Rony apa kabar?ia ya pramuka sekarang manja2,saya masih 16 tahun kok,tapi saya sangat senang PRAMUKA terutama camping, jelajah alam,dan itu-tu bakti sosial.tapi sy kecewa ma tmn2 di dewan ambalan,manja habis deh mas!!waktu smp aya kemah minta ampun ketat banget,mana mau ke kfc,kantin dekat sana aja dapat hukuman.Bukannya saya gimana ya mas,kebetulan saya dan cwok saya aktif di PRAMUKA sejak sd,saya paling gak suka ma tmn2 saya itu bawaannya manja sekali,kalau dikasi tau marah2.Saya ingin sekali ikut jambore,tapi harus bener2 jambore,gak kayak jambore yang mas ceritain,saya pernah mengikuti perkemahan,waktu pelantikan penegak di dasong,tempat jauh dari keramaian,nyari air susah banget,itu baru pramuka sejati,tapi saya kecewa sama pembina pramuka saya ,masak dia tidur di mobil???????setiap ada perkemahan selalu aja begitu,gak ketinggala juga dengan 8 orang teman cwek di dewan ambalan,ampun manjanya,saya paling sebel ma orang manja . Dan sekarang gimana caranya agar gerakan pramuka bisa seperti dulu lagi ,yang sangat menjiwai alam!!!!terima kasih mas.nonik,di marga tabanan bali

  36. NONIK Says:

    pagi mas rony,apa kabar,begini mas,sebenarnya saya ingin sekali bergabung dalam kegiatan pramuka seindonesia,dan rencana saya,akhir semester 4 ini saya ingin mengadakan “PERSAMI”,yang diselenggarakan disekolah saya,SMK N 2 TABANAN(SMK DUTA),Tapi saya kurang yakin kalau semuanya akan berjalan lancar seperti rencana saya,ya seperti saya bilang kemarin kalao teman2 saya gak mau bekerja yang berat2,jadinya kalau saya suruh bisa2 saya dimarahi,dan,apa emang begitu ya mas??emang sih teman2 cantik2 semua,tapi sayangnya mereka gak bisa membedakan pekerjaan bersama dan pekerjaan sendiri.Kok jadi ngelantur ya mas,kalau gitu,saya minta saran dari mas atau barangkali mas punya teman yang aktif di bidang pramuka,’BAGAIMANA CARANYA BIAR PERKEMAHAN YANG SAYA BUAT BISA BERJALAN DENGAN LANCAR SESUAI RENCANA SAYA”karena saya sebagai ketua panitianya mas!Atas waktu dan kesempatannya saya ucapka banyak terima kasi,kalau mas rony punya waktu,kapan2 email saya ya mas ke:gadiszammbrankz@yahoo.co.id/hubungi saya bila ada saran ke 081337057985,TRIM’S

  37. willy Says:

    Telat deh comment aku ini!
    Aku dateng hari pembukaan : jalan-jalan. OK aja. Kalo dibilang kapitalis atau konsumerisme, gak juga tuh. Memang banyak kedai yang jualan ini-itu yang sama rupa beda harga. Harganya? Muahal, coy! Memang anak-anak dari daerah itu dibekali uang buanyak gitu? Gak lah! Ada yang jualan voucher gak apa-apa toh? Yang penting berfungsi bagus; gak lucu dan gak efisienlah bila awak dari sebrang pake kentongan buat kabar-kabari ke saudara nun jauh di pulau sana. Memang ada berapa anak yang bawa HP? Ada datanya gak?
    Kalo cuma minta dijemput karena mau ke MCK ya wajar aja. Sarana MCK gak memadai, nah ini problem besar. Aku tanya sebagian anak lebih senang keluar camp, pergi-pergi gitulah karena main base camp-nya gak sejuk, berdebu, susah air. Eh, yang lebih banyak yang jualan daripada sarana penting biologis tersebut. Soal makanan yang telat, gak dibahas ya?
    Pramuka kayaknya harus melakukan banyak perubahan. Harus ikut perkembangan dunia gitu lho. Kalo tatanan di Jatinangor kemarin … ya begitulah!

  38. andi Says:

    munkin bener, munkin tidak. munkin pada saat itu yang terjadi seprti itu, tapi saya sebagai (ex)pramuka memang kecewa bangat sama anak2 pramuka sekarang ini. pada manja bukan main, gak suka dengan hal2 yang berbau tantangan, semuanya dari golongan anak mami. tapi ada sebagian dari para anak pramuka yang tida seperti itu, dan saya mengakuim itu. sekali lagi tapi, saat ini susuh sekali membedakan antara anak pramuka yang “mandiri” dengan anak “mami” yang ikut pramuka.
    jikalau ada yang tersinggung dengan kata2 saya silakan kirimkan e-mail anda ke:balzac_black09@plasa.com

  39. iecha cute Says:

    emang iya anak2 pramuka zaman sekarang ga ada yang mandiri…….. masa diajakin hiking bawa selimut coba……
    sumpah anak mamie banget…

  40. Danar Says:

    Lam Kenal, aku pecinta pramuka sejati tasik walu sudah lama kagak ikutan kegiatan Pramuka,namun masih terus ngikutin perkembangannya, oh..iya ngenalin dulu namaku danar budiman aku alumni SMA SILIWANGI Tasikmalaya,mantan anggota Dewan Ambalan Gitu. tapi sekarang kayaknya kegiatan pramuka di SMU ku dulu lagi loyo, mungkin ada temen temen yang bisa bantu saran buat ngebangkitin lagi kejayaan Pramuka dimasa kini khususunya di bekas sekolahku dulu, makasih atas sarannnya, HIdup Pramuka! Jaya selalu di Nusantara.

  41. Danar Says:

    eh sorry lupa, kirim sarannya ke emailku budiman_cllh@yahoo.co.id

  42. Dina Says:

    halo kak rony
    duh kayaknya aku telat banget baca ni artikel….
    emang anak pramuka sekarang pada manja2, masa disuruh kerja aja perhitungan!!!!
    sumpah ank mami banget
    tapi mudah-mudahan pramuka yang akan datang dapat mengamalkan TRI SATYA dan DASA DHARMA
    _anak Jamnas ‘06,bengkulu_

  43. eyes_sweetmuslimah Says:

    wah gimana yach………………….. qt lum penah ikut Jambore nich. Tapi klo masalah jarang mandi?Emang anak2 pramuka tuch identik dengan kegiatan g penah mandi selama kegiatan. Pa lagi pas di perkemahan. Rasanya kegiatan akan terasa ganjil klo Qt mandi pa lagi 2x sehari. He………………………… Btw boleh donk Qt nanya k Qm. Mnurut qm2 Pramuka Masa Depan tu yang gimana n seperti apa sich?

  44. eyes_sweetmuslimah Says:

    oh yach bagi muanya ja anak2 PRAMUKA kasih tanggepan yach tentang PRAMUKA MASA DEPAN. Qt nanti tanggepannya.

  45. rosyid Says:

    dalm kehidupan ini memang sih pramuka udah berubah dari tujuan semula, sekarang pramuka hanyalah sebagai tempat untuk pacaran atau pemanfaatan untuk tidak ikut pelajaran. apalagi ditambahi dengan tidak dikontrolnya anggota pramuka oleh pembinanya itu terjadi di sekolahku walaupun kami berusah menghubungi pembina untuk ikut dalam latihan rutin atau perkemahan, tpi nyatanya mereka tidak datang. apsih solusi dari kejadian pramuka penegak yang da di jember khususnya sekolah yang berlebel SMK

  46. Olyph Says:

    wah…
    boleh di jadiin bahan mading gk ?!
    info penting bwat para manja di skola gw ^o^v

  47. rony Says:

    @olyph:
    silakan kalau mau dijadikan bahan mading. :)

  48. rani mujianti Says:

    loh…..ikut pramuka tuh wajib because dpt pengalaman banyak mau nggak sih punya wawasan luas cih ya maulah
    makanye jgn cuek ama pramuka.
    semoga pramuka tetap jaya.Amiin

  49. Ita R Says:

    AKu sedih deh
    Secara aku adalah salah satu orang yang merasakan kebanggaanku dari kesederhanaan dan kemandirian Pramuka
    Selamat Hari Pramuka yah pal!
    Ingat kan, hari ini adalah HUT Pramuka

    Salam Pramuka!!!

  50. Brasto Says:

    Hm…hm… Banyak keuntungan yang didapat dengan masuk pramuka. Apalagi kalau menjadi Dewan Kerja (atau Dewan Kongkonan ya:p) Cuman, ada banyak kelemahan pula yang harus diperbaiki. Semangat kepanduan harus mengikuti perkembangan zaman tetapi menyaringnya dengan nuansa jati diri keagamaan dan kebangsaan kita.

    Allahu Akbar!!!

    (Purna DKD DIY 2002-2004)

  51. inka Says:

    Cayooo teruuuuzzz nulis tentang pramuka

  52. mila Says:

    assalamualaiku………
    wah,,jadi terharu bacanya….
    ternyata masih banyak yang prihatin dengan GP sekarang!!!
    saya setuju dengan yang dibilang Brasto……

  53. mila Says:

    eeeeeehhh…kelupaan
    itulah kelemahan jamnas 2006, harapannya jamnas 2008 ga kaya kemaren,,,susah mandi & beoool gto…..heeee

  54. gojin Says:

    Salam pramuka, hai teman-teman semua, Kalau kita-kita ataupun teman-teman semua mau ngadakan kegiatan di alam terbuka, seperti camping, berkemah, refreshing, gathering/ kumpul kumpul serta pendidikan dan pelatihan, tentukan memerlukan peralatan camping/ berkemah seperti : tenda, tenda dome, sleeping bag, matrsas spon, dll. Nah, untuk informasi tentang rental tenda/ tenda dome & alat-alat camping/berkemah seperti tenda pramuka, tenda dome, sleeping bag, ponco,dll, klik aja http://www.mrcamp.net atau http://www.tendaku.net. Oke.
    Thx ya.

  55. muhdhor Says:

    ngak ngira kalau jambore sekarang betul-betul unik yaaakalau seperti itu terus mungkin kegiatan pramuka jadi kegiatan promosi DASADARMA hanya dijadikan sponsor saja . aneh kenapa yaaaaaaaaaaaa pada hal……

  56. ahmad Says:

    salam pramuka
    untuk kamu-kamu anak belantara indonesia jadikan lah pramuka itu sebagai ajang mencari jati diri,menumbuhkan rasa percaya diri, menggengam erat trisatya, menjalankan dhsadarma jangan sampai engkau jadi ajang promosi bagi orang -orang yang tak mengerti apa itu pramuka dan untuk apa prmuka itu ada .
    perjuangkan amanat, hiduplah seperti tunas klapa
    http://denym50@yahoo.com
    tunas klapa itu lah itulah lambang pramuka
    serbaguna itulah maksud artinya
    pohon tinggi itulah cita-cita nya (pramuka)
    dapat tumbuh diseluruh dunia
    hidup pramuka

  57. deeje Says:

    Waduh telat banget baca artikel mas Roni. Hai Mas Roni, mga anda sehat.Kebetulan saya di Jatinangor jadi Bindam dari Kwarcab Batang. Semua tergantung dari pembina dan pola pembinaan sebelumnya, alhamdulillah adik - adik saya lebih suka masak dan makan bersama di tenda.

  58. nganjuk_scouting lost comunity Says:

    pramuka seharusnya MANDIRI masak mau buang air besar aj telp mama….. aduh …..aduh…. manja banget seeh jd pramuka!seharusnya punya pemikiran yg LOGIS dan dpt menguasai MEDAN ANAK PRAMUKA MN SEEH LOE MALU MALUIN AJ HEHM……..HEHM………CK…CK….CK….CK

  59. dewi Says:

    emang jambore 2006 bikin cape’, tapi abis itu seneng banget lho bisa dapet pengalaman yang cuma terjadi sekali seumur idup.

  60. dilla Says:

    Baca postingan diatas, jadi takut nih masukin anak ke Pramuka. Sayang ya, kalau Pramuka sekarang mau saja jadi korban kapitalis. Padahal saya lagi mencari tau tentang Pramuka karena sangat ingin anak saya berlatih. Saya anggota Pramuka era 80a dan sudah merasakan hasil positifnya, mandiri, empati, kerjasama, pantang menyerah.

  61. arnold Says:

    Hai, Salam Kenal
    sekedar membagi Informasi tentang penyewaan tenda dan alat-alat camping , pembuatan dan penjualan tenda,
    Berkemah, Camping, kemping, Even, Wisata Alam, Mabim, Outbound Training, Tenda Dome, Tenda Sarnafil atau Tenda Kerucut;
    silakan hubungi kami di http://www.tendaku.net atau http://www.mrcamp.net
    thx..

  62. j4ngle_boyz Says:

    wah parah pramuka jaman sekarang, dulu waktu SD sampe SMP ikutam pramuka, gitu gitu aja kegiatannya, baris berbaris doank, Sma aku masuk wahana Pecinta alam, wewh, yang aku rasain sekarang ternyata sifat2 pramuka sekarang ada di yang namanya Pecinta Alam, disana sja aku di ajarin, navigasi, Survival,climbing,rafting,rafling,orad,p3k, bedanya cuman gak di ajarin baris berbaris doank,
    kegiatan pramuka kalo di alam untuk sekarang kalah ama anak PA,
    trus, di bidang baksos, untuk sekarang jarang banget liat anak pramuka yang turun, kebanyakan anak PA yang jadi ti SAR,
    jadi untuk SDR Dilla, saya rekomendasikan aja supaya anak nya untuk masuk organisasi pecinta alam, karena di pecinta alam juga adalah cabang dari Pramuka juga, jadi istilah nya mah “BEDA JUDUL tapi SAMA CERITA”, HAHAHAHAHAHA

  63. daya ihsan Says:

    sekarang jangan banyak komentar tentang dunia pramuka!
    Yang jadi pertanyaan,..Apa sich yang bisa kita perbuat bagi perbaikan Kepramukaan indonesia!
    jangan ngoceh aja disana!!!
    ngerti kakak2 yang mantappp!
    saya daya ihsan dari kwarcab asahan,sumut

    Salam Pramuka

  64. edi Says:

    teman2 alumni jamnas ‘86 silahkan bergabung pada grup jamnas’86 di facebook…,
    salam pramuka
    edi

  65. dhi Says:

    BUKAN SAATNYA MENJELEK JELEKAN ORGANISASI PRAMUKA,
    KALAU MEMANG ANDA PEDULI MARI BERSAMA SAMA MEMBANGUN PRAMUKA BUKAN MALAH MENJELEK JELEKAN PRAMUKA.
    INGAT MENCARI KEJELEKAN ORANG LAIN MEMEANG SANGAT MUDAH TAPI JIKA MENGAKUI KELEBIHAN ORANG LAIN MEMANG SANGAT SULIT
    DAN INGAT PRAMUKA TIDAK AKAN MATI OLEH GEMPURAN BUDAYA

  66. sahdan arif Says:

    ass.wr.wb

    salam pramuka!!!

    salam kenal aja buat seluruh anak pramuka Se-Indonesia!!
    khususnya di Asahan>
    OCXEEee

  67. nung Says:

    mas Rony, ku minta ijin tulisannya tak muat di buletin pramukaku ya… kalo dibaca banyak orang kan ntar juga banyak yang merenungkanyya. trus sapa tau meraka terus tergugah untuk melaksanakan kegiatan kepramukaan sesuai dengan AD/ART GP.

  68. zero Says:

    nice gan !!!

  69. Axel eoh Says:

    Saya turut prìhatin dgn apa yg terjadi saat jamnas 06 ini, saya sependapat dgn mas ronny, saat saya mengikuti jamnas 86 di cibubur.. Beda skali dgn yg ini.. Masalah mck tdk masalah bg kami krn panitia saat itu mempersiapkan dgn baik ,makanan kita masa sendiri dgn bantuan resep yg disertakan saat ambil jatah makanan, air mudah.. Kegiatan mengajarkan u kita bisa mandiri . Semoga jamnas kedepan tdk spt ini lg .

  70. www.enda12@yahoo.com Says:

    HEY…..Teman-teman ANAK2 pramuka dimana pun anda berada klw lo mw pup\pipis lo harus bilang ama panitia persiapan jambore nasional bilang ama dia harus kreatif berpikir sendiri klw lo mw menjadi anak pramuka yang baik2……OK…JANGAN MANJA DONG GW JUGA MANJA TAPI GW GAX MW GITU AMAL KAN DASA DHARMA PRAMUKA.LO MW TW GW KAN SKRG GW KASI TW GW SIAPA GW YG SEBENARNYA GW ANAK PRAMUKA SMANSA SUI.RAYA BUKAN SEKOLAH DI PONTIANAK TAPI DI DAERAH DESA YANG SEDERHANA SKRG GW GX LAGI SKLAH GW BOSAN SKOLAH GURU2 YA RESE2 GW berhenti saat klas 2 sma.kapan ada jamnas lagi????kitakan penerus bangsa indonesia.mandiri dong…….

  71. reere Says:

    sptny ad prselisihan..
    bwt kk2 yg koment.. tolong jgn ungkit msa llu kalian yg pernah di gini gituin wktu masa2 zmanny. klo mmang mw spt yg qt ingkn ayo mri brsma qta sndri yg bwat perubahan yg lebih baik utk kmajuan G.Pramuka d Indonesia in.., intropksi dri dlu siapa tw qta yg salah yg hanya bisa mngkritik ttapi tdak ad brbuat stidakny brbagi ilmu yg prnah d dapat dlu.
    bnar yg d ktakan kak daya ihsan..
    Salam kenal dri reree asal BELITONG..

  72. Astrian Pandini Says:

    Lam kenal, Aku alumni Jamnas 2006…
    maaf kk2…tak smua pserta jamnas 2006 itu manja..mungkin krna kbetulan kk2 mndapati ksus spt itu jdinya kami trkesan manja, buat anak2 pramuka dr kota mmang pantas kan spt itu. tapi kalo spt kita yg dri kontingen kota kecil gak gtu2 amat, kita biasa aja, gak ada yg bwa hp (cuma Pembina). Trus msak jg ada bag. piket hariannya ko (tdk mngandalkn pembina). jdi kya.y jgn trlalu mmbandingkan jman kk2 dlu sma jman skrang..aku agak sdikit kberatan jk Jamnas 2006 trlalu dipandang negatif..
    :)

  73. ulfha Says:

    i like scout
    karna pramuka meatih diri kita sehingga menjadi lebih baik dari sebelumnya

  74. resi Says:

    mmm..
    ingat dulu jg nya..
    memang ia,,
    wktu dulu itu air mmang susah..
    datang sebentar ja mobil tengki PDAM..
    dach brebutann,,

    uuucccgggghhhhhhhhhhhhh………..
    tapi sangat mengesankan bagi saya..

  75. Frestrian Says:

    Jambore kan pestanya pramuka penggalang..jadi wajarkan mereka bersenang.. Nah lain lagi kalo Lombat Tingkat(LT)..itu baru kemampuannya benar2 diuji dan dilatih untuk mandiri.. toh yang ikut jamnas juga seleksi.. Salam Pramuka..

  76. Bakhrul Ulum Says:

    Masih terlalu polos kala itu untuk berfikirann sama dengan agan penulis artikel ini. Karena tahun 2006, saya masih belum genap berusia 13 tahun.

    Dan memang sedikit aneh saja kala itu, karena saya berasal dari lingkungan keluarga yang kurang mampu, dan setiap kali Latihan Pramuka, seperti gambaran kehiduapn saya sehari-hari. Tapi setelah sampai ketika kegiatan, melihat tenda-tenda sponsor seperti yang agan sebutkan, memang sedikit kaget. Tapi perasaannya menakjubkan (mungkin masih polos). Tapi kesan sebagai salah satu peserta kala itu, saya sangat bangga bisa berada di sana, dan bisa banyak mengambil pelajaran berharga dari sana.

    Huaah jadi kangen masa 7 tahun lalu

Leave a Reply